Thursday, July 11, 2013

Find a home after marriage ?

Salam,

Hi.
Memandangkan semua orang yang telah berkahwin, ataupun bakal berkahwin, perkara utama yang bakal jadi isu adalah rumah. A House. 


To me, rumah memainkan peranan penting di dalam kehidupan. Dan untuk mencari rumah itu adalah tanggungjawab si suami/ bakal suami. Ehem. Semenjak dua menjak ini, si dia often cari rumah (long-term planning) untuk kami after we get married (soon, InsyaAllah, ameen) Mudah-mudahan. Tadi, si dia whatsapp aku, several houses yang dia cari and dia share pada aku. 

Semuanya menarik. He has his own class. 

After raya aku kena cepat-cepat cari kerja. Boring pula duduk rumah menanti si dia hendak masuk meminang, dan berkahwin, dan memiliki anak. (^_^) I have to earn so much money untuk capai semua impian aku dari kecik yang tak pernah ubah-ubah. Well, no pain, no gain babehh!

The main issue here :

1. Aku tak suka diarah dengan cara kasar atau pondan sangat, biar sopan dan beradab kalau nak mengarah orang, dan aku paling pantang orang tak dengar pendapat aku. But I don't know, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui. Aku percaya aku ada kelebihan dan bakat tersendiri, di mana aku juga yakin setiap makhluk yang Allah s.w.t jadikan memiliki talent yang tersendiri. (Bakat terpendam). Jadi, aku kena self-optimized diri aku. Di mana kelebihan aku, di mana kekurangan aku. 

2. Aku tak suka sales. Buat sales is not my passion. Aku bukan mulut manis macam madu atau gula tiruan. Aku garang. Itu aku tau. Tapi Fero cakap aku tak garang pun. Hakikatnya, dia mungkin fikir aku ni tak layak jadi garang, sebab dia selalu nampak aku baik hati kot. (Hehhehe)

3. Aku tak suka berada di suatu tempat kerja yang kebanyakannya lelaki kerana boleh menimbulkan pelbagai ancaman dan aku tidak selesa dengan keadaan itu. To be honest, yes. 

4. Aku suka tempat kerja semua perempuan kalau boleh. Macam tadika budak-budak comel. (Pre-school)


But, perkara paling lawak ialah, aku tahu, aku demand sangat. Hahaha. Well, that's me. Apa yang aku nak untuk diri aku, adalah yang terbaik, supaya aku bahagia dengan apa yang aku pilih. The same way  I used to have a boyfriend yang kau yakin dia terbaik buat aku.


Alhamdulillah, apa yang dah berlalu, jadikan pengajaran. Pengalaman is a good teacher you know? Therefore, aku rasa apa yang aku ada sekarang, menjadikan aku salah seorang hamba-Nya yang sedang berbahagia di muka bumi ini. Thank you Allah. 

Aku yakin, semakin dekat kita dengan-Nya, semakin tenang hidup ini.
Perbaiki hubungan sesama manusia, 
Perbaiki hubungan dengan Allah s.w.t

InsyaAllah, 
hidup lebih tenang.


Love,
El.






Maybe you're the only one who can speak my mind

Salam,

Hello guys. Hi, how are you. I have a good 1st Ramadhan. Alhamdulillah. Terima kasih ya Rabb kerana memberi aku peluang untuk menyambut kedatangan Ramadhan kali ini dengan penuh makna. Ya Allah, terima kasih di atas segala-galanya yang telah Kau pinjamkan kepada-ku. Sesungguhnya, segalanya amat berharga buatku.


Aku.
Aku terdiam seketika.
Meneliti keyboard di jari kecilku. (Kecilke?)
Aku diam lagi.
Yang pasti emosi aku tidaklah sempurna seperti selalu.
Kecewa, sedih.
Apakan daya,
muncul si dia,
menggembirakan ku.
Tidak memaksa ku untuk bercerita,
malah memahami kehendak aku setiap masa.
Itulah si dia
Pengarang jantungku.
Si kacak yang ku kenali bukan seminggu-dua.
Si kacak yang menjaga hati ku,
dan terlalu setia.

Haha.


Thank you for everything, my dearest boyfriend. Aku tahu, adakala aku seorang pemarah, dan bila aku pemarah, kamu bertukar menjadi penghawa dingin (air-cond) yang telah menyejukkan ku. Sejuk. 11 darjah celcius mungkin. (^_^)"


Sungguh aku sayang kamu. 
Tapi aku tak perlukan video yang penuh dengan janji-janji,
walau couple sudah lebih dari seminggu.
Hanya berusaha dan berdoa, 
agar jodoh kita panjang,
dan bahagia bersama.


Terima kasih,
kerana sayang aku seadanya.



Love,
Syg.